ads

Isnin, 26 Mei 2014

13 di paka - Google Blog Search


URL Sumber Asal :-

13 di paka - Google Blog Search


Seputih Kapas: RESTORAN SEX <b>DI PAKA</b> DUNGUN SYURGA <b>...</b>

Posted: 09 May 2014 10:46 AM PDT


PAKA - DUNGUN. "Perangai suami saya berubah sejak dia berkunjung ke situ, setiap kali dapat gaji, dia akan ke situ untuk berjoli dengan perempuan seksi."

Itu luahan seorang wanita yang mendakwa suaminya kerap berkunjung ke sebuah restoran, di sini, yang menyediakan khidmat gadis pelayan pelanggan warga asing.

Wanita berkenaan menghubungi Sinar Harian selepas tidak sabar dengan kerenah suaminya yang sering mabuk dan berfoya-foya dengan pelayan restoran terbabit yang turut menyediakan pakej karaoke kepada pengunjungnya.

Ibu kepada tiga anak itu berkata, sejak belakangan ini suaminya kerap mengunjungi pusat hiburan berkenaan dan hanya akan pulang awal pagi.

Bukan setakat itu katanya, suaminya yang juga pekerja projek turut mengambil minuman keras yang didakwanya boleh diperoleh secara mudah di restoran terbabit, walaupun di premis berkenaan tertera papan tanda amaran untuk orang Islam.

Dia yang hanya ingin dikenal sebagai Sue (bukan nama sebenar) berkata, kehidupannya semakin tertekan apabila haknya sebagai isteri sering dinafikan, terutama berkaitan tuntutan nafkah dan perbelanjaan keluarga.

Setiap kali dia minta wang belanja sekolah anak-anaknya, suaminya akan naik angin dan mengherdik selain mengeluarkan kata-kata kesat kepadanya.

"Dia jadi begini sejak berkunjung ke situ dan berjinak dengan perempuan pelayan, jadi pemabuk dan lupa tanggungjawab pada keluarga.

"Saya hanya mampu berdoa, minta Tuhan beri hidayah padanya, tapi sampai bila saya harus tanggung semua ini?" katanya.

Sementara itu, tinjauan Sinar Harian di lokasi terbabit mendapati terdapat beberapa wanita warga asing  berpakaian seksi sedia menemani pengunjung.

Pusat hiburan yang berselindung di sebalik nama restoran itu dipercayai beroperasi sehingga awal pagi, terutama pada waktu malam minggu.

Minuman keras di restoran berkenaan juga dipercayai dijual secara terbuka tanpa mengira status agama pelanggan, manakala gadis pelayannya pula bersedia memberikan layanan istimewa bergantung kepada khidmat diperlukan bersesuaian dengan bayaran atau tip yang dihulurkan.

Difahamkan, pihak penguat kuasa syariah Jabatan Agama Dungun sering melakukan pemeriksaan dan pemantauan di pusat terbabit.

Bagaimanapun wanita yang bekerja di situ dikatakan mempunyai permit sah dan restoran berkenaan juga mempunyai lesen sah yang diluluskan pihak berkuasa tempatan.

0 ulasan:

Catat Ulasan

 

BLOG TERENGGANU

Copyright 2010 All Rights Reserved