ads

Ahad, 13 Oktober 2013

13 di pulau kapas - Google Blog Search


URL Sumber Asal :-

13 di pulau kapas - Google Blog Search


Kenangan belayar # 10: Tiba <b>di Pulau Kapas</b> ~ Wartashubhi

Posted: 03 Jul 2013 06:00 PM PDT

Singgahan akhir kami belayar adalah di Pulau Kapas. Sehari sebelum menuju ke Pulau Kapas laut bergelora sampai tak mampu berdiri atau berjalan walaupun 5 minit. Gagah berdiri membuatkan aku senak perut meloya dan pening nak muntah. Rasa nak keluarkan semua isi perut walaupun tak ada apa dalam perut sebab tak lalu nak makan.

Macam mana nak makan?, baru bayangkan makanan sahaja dah rasa nak muntah. Itu namanya mabuk laut. Seksa rasanya mabuk laut ini membuatkan aku hanya habiskan masa tidur dan tidur. Bangun dengan lemah hanya untuk tunaikan solat. Kena tunaikan cepat-cepat sebab terasa meloya nak muntah bila berdiri lama sikit.

Peluang untuk ke Pulau Kapas membuatkan aku seronok sebab tak pernah ke sana selama ini. Bila kapten kata kita singgah menyorok dari gelombang laut sebentar di Pulau Kapas, lega rasanya. Bila sampai, bot kecil yang sentiasa tersangkut atas kapal diturunkan.

Kapal tak boleh singgah dekap ke jeti di Pulau Kapas, jadi kena guna bot kecil tersebut. Kami turunkan ramai-ramai bot itu dan kemudiannya terus naik beramai-ramai untuk ke sana. Pulau kapas tak besar sangat keluasannya. Tak ada perkampungan di situ, hanyalah pusat peranginan yang dipenuhi oleh beberapa resort persendirian.

Apa yang aku rindu sangat adalah minum teh tarik di daratan. Jadi sebaik saja sampai ke darat, terus singgah di sebuah resort dan restoran kepunyaan seorang rakan kepada Kapten Kapal. Kami relaks makan kacang goreng dan minum teh tarik...wah sedap dan lega melepaskan rindu minum teyh tarik.

Oklah jugak walaupun tak sepuas rasa minum teh tarik di kedai mamak. Tak ada kedai mamak di Pulau Kapas, kalau ada mamakpun pergi ke sana, mereka tak akan buka restoran di situ sebab bukannya satu kawasan yang ada ramai orang.


Mamak hanya akan buka restoran di kawasan yang penuh sesak dengan orang ramai. Mereka sanggup sewa kedai yang mahal harga sewanya kerana yakin pulangannya lumayan.

Berbeza pula dengan orang Melayu, mereka akan buka restoran di kawasan tersorok dan tak ada orang. Alasannya adalah kerana harga sewa murah. Selepas buka 6 atau 7 bulan, tutup kedai sebab tak ada orang pergi....

Ini aku lampirkan beberapa keping gambar yang dirakam di Pulau Kapas. Ada banyak lagi gambar pemandangan di pulau tersebut yang akan aku paparkan selepas ini.

0 ulasan:

Catat Ulasan

 

BLOG TERENGGANU

Copyright 2010 All Rights Reserved