Jumaat, 19 Julai 2013

13 di seberang takir - Google Blog Search

13 di seberang takir - Google Blog Search


Mencandat Sotong <b>di Seberang Takir</b> - Nota Kembara

Posted: 14 Jul 2013 08:22 PM PDT

 
D ua minggu yang lalu...

 

"Jom mencandat sotong!" ajak Salwa.


"Mencandat?" saya mengerutkan dahi kerana pertama kali mendengar perkataan itu.


"Kat Terengganu. Jumaat pergi, Ahad balik."


Ajakan Salwa itu pada mulanya tidak memancing minat saya sangat. Ini disebabkan saya ini orang yang mudah mabuk laut. Saya pernah mabuk semasa menaiki kapal dari Penang ke Medan. Naik bukit pun mabuk. Dua kali ke Cameron Highland, dua kali saya mabuk! SERIK! Macam mana ni? Keinginan untuk mencandat sotong membuak-buak tapi soal mabuk amat merisaukan saya. Kalau mabuk apa pun tak jadi. 


Setelah bertanya kawan-kawan. Ada yang memberi macam-macam petua.
Petua supaya tidak mabuk laut:
2. Telan ubat mabuk sebelum naik kapal,
3. Makan nasi awal-awal. Biar perut tu kosong sebelum bertolak.
Dengan petua-petua ini saya pun pergi ikut Salwa dan kawan-kawan ke Kuala Terengganu. Kami pergi pada 28 Jun dan balik pada 30 Jun 2013.

Empat buah kereta pergi bersama. Kami memandu secara konvoi dari Penang ke Terengganu melalui jalan Gerik-Jeli. 5 buah negeri kami rentas: Pulau Pinang, Kedah, Perak, Kelantan dan Terengganu. Dalam jarak lebih 500 km itu kami menemui sebuah kemalangan yang melibatkan dua buah lori dan dua buah kereta. Kemalangan itu berlaku  di jalan berdekatan dengan Hutan Belum.

Sebenarnya ada lagi kawan-kawan yang turut serta mencandat sotong tetapi mereka datang dari Pahang. Jadi jumlah kereta semuanya 6 buah. Bilangan orang pula 30. Kami bertemu di Terengganu.  

Menginap di Chalet Barakah

 

Kami menginap di Chalet Barakah yang letaknya di Teluk Ketapang, Kuala Terengganu.  5 buah chalet kami sewa untuk 30 orang.  Rumah kampung! Tepi pantai!




Membeli-belah di Pasar Payang


 

Pada pagi Sabtu  keesokan harinya itu kami mengambil bot penambang di Seberang Takir untuk ke bandar Kuala Terengganu. Tambang botnya murah sangat iaitu cuma seringgit satu hala.

Apabila sampai di seberang, kami dapat melihat terdapat Bazar Warisan berdekatan dengan jeti. Kami berjalan kaki di bandar itu dan merayau-rayu melihat bandar itu.

Kami kemudiannya pergi ke Pasar Payang. Di Pasar Payang ini terdapat macam-macam jualan: keropok, kuih-muih, serunding, telur penyu, sayur-sayuran, buah-buahan, rempah kerutup, pakaian batik, songket dan cenderamata. Saya beli buah asam jawa, kain batik, kain pelekat, rempah kerutup dan magnet peti sejuk.




Perkampungan Nelayan Seberang Takir


Yang menyeronokkan di Pantai Timur ini ialah mencuba makanan tradisional mereka. Antara makanan yang tidak lepas kami makan ialah laksam, nasi dagang dan keropok lekor.

Di Seberang Takir terdapat banyak aktiviti nelayan yang kami saksikan. Antara yang menarik ialah pembuatan keropok lekor. Kami dapat melihat keropok lekor dibuat. Terdapat juga perusahaan membuat belacan dan batik di situ.



Mencandat Sotong di Laut China Selatan



Aktivti utama kami ialah mencandat sotong.

Kami semua sudah mengosongkan perut sebelum bertolak. Kami pergi selepas Asar. Semua orang yang mudah mabuk telah menelan ubat mabuk. Tekong pun dah pesan awal-awal supaya telan ubat sebelum naik kapal.
Kami sewa 3 buah kapal nelayan. Setiap kapal kami muatkan 10 orang. Kami bayar seribu ringgit satu hari untuk sebuah kapal. Tapi bila dikongsi ramai-ramai kami cuma bayar RM150 termasuk chalet dan makan minum untuk 3 hari itu. Murah, kan?

Di dalam kapal kami melihat tekong menyediakan peralatan mencandat dan memasang lampu. Ini disebabkan sotong amat tertarik dengan cahaya pada waktu malam. Sambil itu kami kulum asam jawa yang saya beli di Pasar Payang pagi tadi.
 Kami memilih sebuah tempat di tengah laut.  Dalamnya  laut itu menurut Tekong ialah 10 depa.
Setelah menaiki kapal dan meninggalkan pelabuhan kira-kira 30 minit semua orang bertanya saya, "Mabuk tak?"
"Alhamdulillah. Tak mabuk pun!!!"
Tidak seorangpun yang di dalam kapal kami itu mabuk. Tapi kami dapat tahu kemudiannya di kapal yang lain ada dua tiga orang yang mabuk. Tidak kira lelaki atau perempuan. Mereka muntah-muntah dan tidur saja.

Cara-cara Mencandat Sotong


Setelah berada di tengah laut tekong kamipun menunjukkan cara-cara mencandat sotong. Maklumlah kebanyakan kami baru pertama kali mencandat. Tetapi Salwa sudah pernah mencandat sotong pada tahun lepas.

 

Cabaran Bermula



"Siapa dapat dulu, dia dapat hadiah!" cabar salah seorang dari kami.


Teruja benar kami ketika itu. Menjadi nelayan Pantai Timur!


Setelah itu kami ambil spot masing-masing.



Rami kawan-kawan saya sudah dapat sotong. Mereka berteriak kegembiraan apabila berjaya mendapatkan sotong. Walau bagaimanapun saya masih tidak dapat sotong. 

 

Mencandat Sehingga Senja

 

Mencandat diteruskan walaupun hari sudah senja. Saya memilih tempat yang ada lampu. Dan duduk di atas kotak ikan. Saya menjatuhkan mata kail ke dalam laut dan menarik tali kail tidak jemu-jemu. Tapi kail saya masih tidak diminati oleh sotong. Saya menunggu dan menunggu tetapi tidak berhasil. Saya mula sedih. Saya tanya Tekong,

"Teknik saya tak betul ke?"

" Betul dah tu!" kata Tekong.

"Saya nak ubah tempatlah," kata saya dengan harapan saya akan dapat sotong.

"Tak payah. Di situ ada lampu. Sotong suka lampu, " kata Tekong.

Jadi saya tidak jadi menukar tempat.



Mencandat Diteruskan Sehingga Malam


Kami mencandat tanpa henti-henti sepanjang malam itu. Sotong lebih banyak selepas waktu tengah malam. Musim mencandat sotong di sini adalah pada bulan Jun, Julai dan Ogos.


Setelah berjam-jam lamanya di lautan, barulah saya dapat sotong saya yang pertama. Saya sangat gembira. 
 
Semakin malam semakin banyak sotong kami dapat. Sotong-sotong yang masih segar itu kami goreng dan makan di atas bot. Sangat manis dan sedap rasanya.

Apabila  kail yang ditahan tidak lagi dipagut sotong, tekong  menyuruh kami mengangkat kail dan berpindah ke tempat lain. Bagi mengesan sotong-sotong itu tekong melihatnya pada radar. Jadi kami berpindah sebanyak 3-4 kali pada malam itu.




Adakalanya kami dapat ikan. Ada juga kami dapat belut. Ada juga kami dapat ular air! 
Ketenangan malam membuatkan saya berfikir tentang warna air laut. Ada tempat-tempat yang permukaannya kelihatan biru. Ada pula hijau. Dari mata kasar laut ini kelihatan sama tetapi sebenarnya ia berbeza. Ia mempunyai perbezaan dari segi tahap kejernihan, kemasinan, suhu dan isipadu. Sangat hebat dan ajaibnya ciptaan Allah ini.  Saya terfikir bahawa laut ini luas dan pastinya bertemu dengan laut yang lain. Air laut yang masin ini juga ada yang bertemu dengan air tawar. Namun yang ajaibnya ia mempunyai pemisah.

Allah SWT menerangkan fenomena ini di dalam Al-Quran yang bermaksud:

"Ia biarkan air dua laut mengalir sedang kedua-duanya bertemu. Di antara kedua-duanya ada penyekat yang memisahkannya, masing-masing tidak melampaui sempadan." (Ar-Rahman: 19-20)

"Dan Dialah yang membiarkan dua laut mengalir (berdampingan), yang ini tawar lagi segar dan yang lain masin lagi pahit, dan Dia jadikan di antara kedua-duanya dinding dan batas yang menghalangi." (Al-Furqan: 53)


Selesai Mencandat

 


Kami habis mencadat sotong setelah masuk waktu subuh. Semua kawan-kawan di dalam bot saya dapat sotong dengan banyak. Hanya saya saja yang dapat paling sedikit sotong. Saya dapat nombor corot! Nampak gayanya saya kena selalu-selalulah mencandat supaya lebih mahir.



"Katakanlah: "Sesungguhnya Tuhanku melapangkan rezeki bagi sesiapa yang dikehendakiNya di antara hamba-hambaNya dan menyempitkan (siapa yang dikehendakiNya)." Dan barang apa saja yang kamu nafkahkan, maka Allah akan menggantinya dan Dialah Pemberi rezeki yang sebaik-baiknya." (Surah Saba': 39)

 
Apabila pulang kami tidak henti-henti bercerita tentang pengalaman kami yang menyeronokkan ini.

Tiada ulasan:

Catat Komen

ads